Masalah Perjudian Turun Lagi di Inggris

Gambling Recovery

Terlepas dari semua kebisingan tentang masalah krisis perjudian di negara ini, statistik melukiskan gambaran yang sangat berbeda.

Untuk kedua kalinya sejak Februari, jumlah orang yang diklasifikasikan sebagai penjudi bermasalah telah turun secara signifikan.

Namun, semua tidak seperti yang terlihat, karena jumlah orang yang menggunakan situs judi pasar gelap terus meningkat.

Ini menimbulkan pertanyaan menarik sehubungan dengan banyak tindakan baru yang telah diperkenalkan oleh UKGC selama beberapa tahun terakhir untuk mencoba dan meminimalkan bahaya terkait perjudian.

Itu juga harus membuat juru kampanye anti-judi berhenti sejenak untuk berpikir.

Masalah Perjudian Turun hingga 0,2%

High Five ProfesionalSiapa pun yang mengikuti angka akan tahu bahwa angka tahunan terakhir dari UKGC (hingga Maret 2021) menempatkan masalah perjudian di sekitar 0,4% dari populasi.

Tetapi angka-angka baru yang baru saja dirilis (hingga Maret 2022) melaporkan penurunan 50%, menunjukkan bahwa hanya 0,2% dari negara yang sekarang akan diklasifikasikan sebagai menunjukkan perilaku bermasalah seputar perjudian.

Dalam hal jumlah, itu akan menjadi penurunan dari 225.000 orang menjadi 113.000.

Sebuah survei telepon triwulanan adalah bagaimana UKGC mengkompilasi angka-angka ini, jadi itu bukan bukti peluru, tetapi fakta bahwa angka-angka tersebut telah menuju Selatan secara konsisten tetap menggembirakan.

Survei ini memiliki ukuran sampel lebih dari 4.000 orang, dipilih menggunakan sistem Panggilan Digit Acak baik telepon rumah maupun ponsel, dan juga tunduk pada kuota berdasarkan usia, jenis kelamin, dan lokasi, sehingga sedapat mungkin representatif secara nasional.

Hasil diterbitkan setiap kuartal dan setiap tahun, dan hasil kuartalan terakhir mereka, diterbitkan pada Februari 2022, menunjukkan tingkat masalah perjudian berada di 0,3%, sehingga telah turun bahkan sejak saat itu.

Jadi semuanya berjalan dengan baik, kan?

Masalah dengan Statistik

Mesin Judi Ilegal

Dari sudut pandang statistik, ini adalah berita yang brilian. Ini berarti bahwa semua kerja keras selama beberapa tahun terakhir untuk mencoba dan membantu mereka yang terjerumus ke dalam kecanduan judi terbayar.

Itu berarti pengetatan peraturan, pengawasan ekstra terhadap pemain, dan tekanan tambahan pada operator bekerja.

bukan?

Di dunia spreadsheet, bagan, dan angka resmi, segala sesuatunya tampak luar biasa – tetapi di dunia nyata, sesuatu yang lain sedang terjadi.

Apa yang tidak ditunjukkan oleh angka-angka ini adalah jumlah orang yang pindah ke situs perjudian pasar gelap; yang tidak diatur oleh UKGC.

Situs yang tidak diatur menawarkan hak atau perlindungan nol kepada pelanggan, membuat mereka rentan terhadap eksploitasi dan perlakuan buruk.

Nah, karena statistik perjudian bermasalah telah turun, statistik perjudian pasar gelap telah meningkat, yang memang berpotensi sangat mengkhawatirkan. Jumlah orang yang menggunakannya telah berlipat ganda dalam 2 tahun dan sekarang miliaran pound dihabiskan dengan pakaian tanpa izin.

Apakah penjudi bermasalah ini yang menghilang dari spreadsheet, sebenarnya hanya menghindari kasino yang diatur untuk yang tidak diatur, di mana ada lebih sedikit batasan dan mereka dapat bermain sesuka mereka?

Ini bukan teori gila dengan cara apapun.

Jika demikian halnya, maka pembatasan-pembatasan dan peraturan-peraturan yang telah diberlakukan justru akan mencapai kebalikan dari efek yang dimaksudkan; mereka akan mendorong mereka yang sudah berisiko menjauh dari operator yang dapat meningkatkan alarm ketika perilaku berbahaya terlihat, dan ke pelukan operator yang akan dengan senang hati mengambil uang mereka tanpa memperhatikan kesejahteraan mereka.

Apakah Inggris Memiliki Masalah dengan Perjudian?

Itu tergantung pada siapa Anda bertanya.

Secara pribadi, saya rasa tidak. Setelah melihat statistik yang tersedia dan membandingkan Inggris dengan negara lain, saya sebenarnya berpikir kami melakukannya dengan sangat baik di bidang ini.

Negara ini memiliki beberapa peraturan perjudian yang paling ketat di dunia, sedemikian rupa sehingga beberapa perusahaan perjudian telah memilih untuk meninggalkan pasar Inggris, menyebutnya tidak ramah.

Selanjutnya, di Norwegia tingkat perjudian bermasalah adalah 1,4% ditambah dengan 66% uang yang dihabiskan untuk perjudian pergi ke pasar gelap, berkat peraturan yang ketat dan monopoli negara pada semua permainan.

Prancis mengambil rute yang berbeda dan melarang semua sport on-line, tetapi masih memiliki masalah tingkat perjudian 1,6% dan melaporkan bahwa 57% dari semua uang yang dipertaruhkan akan masuk ke bandar judi dan kasino pasar gelap.

Tampak bagi saya seolah-olah kami cukup berhasil melewati garis tipis antara regulasi operator yang berlebihan dan di bawah perlindungan pemain, tetapi kami telah melangkah sejauh yang masuk akal dalam hal mengatur industri perjudian.

Pembatasan lebih lanjut hanya akan memaksa lebih banyak orang untuk mencari alternatif berbahaya.

Author: Timothy Harris